Skip to main content
sejarah gunung kawi

Mengetahui Sejarah Gunung Kawi, Tempat Eksotis, Mistis & Mitos Pesugihan

Home » Blog » Mengetahui Sejarah Gunung Kawi, Tempat Eksotis, Mistis & Mitos Pesugihan

Pasti ada alasan mengapa setidaknya ada tiga tempat berbeda di Indonesia yang bernama Gunung Kawi (Gunung Kawi). Ini mungkin merupakan eponim untuk ‘Kawi’, bahasa suci kuno Jawa, yang ada pada abad ke-8 M, dan masih digunakan sampai batas tertentu sebagai bahasa sastra.

Kata tersebut, dalam bentuk yang diturunkan dari bahasa Sansekerta dapat berarti ‘puisi, kebijaksanaan atau patung’, yang mengarah pada dugaan bahwa itu mungkin berarti ‘Gunung Kebijaksanaan/Penyair’ atau ‘dipahat dari gunung’.

Baca juga: wisata sejarah di malang

Gunung Kawi, Jawa Timur

Gunung Kawi, Jawa Timur

Gunung Kawi, yang terletak di wilayah administrasi Desa Wonosari di Kabupaten Malang Jawa Timur, adalah gunung berapi strato yang tidak pernah meletus dalam sejarah. Ia mendapat ketenaran karena hal-hal yang berkaitan dengan pesugihan sering diadakan di sana. Banyak yang melakukannya karena pencarian kekayaan tak terbatas. Pesugihan berasal dari kata Jawa ‘sugih’ yang berarti ‘kaya’. Ini adalah ritual yang dilakukan sebagai sarana untuk menjadi kaya secara instan. Sebagai gantinya, para pencari harus mengorbankan sesuatu.

Pada ketinggian 2500 meter di atas permukaan laut di lereng Gunung Kawi terdapat Pesarean Gunung Kawi – kuburan yang berisi makam kembar suci Mbah Djoego dan Iman Soedjono, tokoh sejarah yang dihormati di Indonesia.

Iman Soedjono adalah salah satu dari tujuh puluh bangsawan yang mengangkat senjata melawan pendudukan Belanda yang dipimpin oleh Pangeran Diponegoro dari tahun 1825 hingga 1830. Di sebelah makamnya adalah makam Mbah Djoego atau Kiai Zakaria II, seorang tokoh lokal yang mempelopori teknologi baru dalam bertani di waktu itu.

Dia adalah seorang pejuang pemberani dan penasihat spiritual Diponegoro. Keduanya merupakan keturunan kerajaan Mataram yang setia kepada Pangeran Diponegoro. Meskipun makamnya adalah jenazah Muslim, tempat ini memiliki daya tarik magis bagi masyarakat Tionghoa, Madura, dan pribumi Indonesia yang mencari berkah spiritual.

Pemakaman ini terletak di atas desa dan di sepanjang jalan terdapat beberapa gapura dengan relief yang menceritakan bagaimana Mbah Djoego berperang dengan Pangeran Diponegoro. Relief tersebut dipahat oleh pengikutnya pada tahun 1871 untuk mengenang jasa kepahlawanannya.

Di dekat kuburan ada pohon sian tho (buah suci), juga dikenal sebagai pohon dewandaru, diyakini muncul dari tongkat Djoego, yang ditancapkan ke tanah untuk melindungi wilayah Wonosari. Peziarah menunggu di sekitar pohon untuk buah, daun atau bahkan ranting jatuh untuk disimpan sebagai jimat pemberi kekayaan.

Berdekatan dengan rumah makam adalah sebuah masjid. Di dalam kompleks pesarean juga terdapat kuil Konfusianisme/Buddha dengan Kwan Im sebagai raja utama.

Beberapa tahun yang lalu, beberapa orang dari komunitas Tionghoa setempat yang melakukan ritual di sini diyakini telah menjadi sangat kaya atau sembuh dari penyakit mereka setelah ritual.

Berita menyebar, dan lebih banyak orang Cina bermukim di Gunung Kawi. Belakangan, desa itu dikenal oleh komunitas Tionghoa lainnya dan kuil Buddha dibangun di dekat pesarean.

Tidak jauh dari situ ada sebuah bangunan, dulunya adalah tempat pertapaan milik Prabu Kameswara, seorang pangeran dari Kerajaan Kediri yang beragama Hindu.

Dia adalah orang yang sangat religius yang lebih suka hidup dalam pengasingan meditatif. Konon setelah sang prabu selesai bertapa di tempat itu, ia berhasil menyelesaikan gejolak politik di kerajaannya. Sekarang ini menjadi tempat pemujaan dan praktek pesugihan.

Di tempat perlindungan gunung ini, tempat-tempat suci dari tiga agama yang berbeda hidup berdampingan secara harmonis, yang tidak biasa di antara orang Indonesia.

Meskipun ini adalah tempat yang bagus untuk fotografi, keunikannya juga telah menarik banyak orang ke Gunung Kawi; mereka datang tidak hanya untuk liburan tetapi juga, bagi penganut animisme, ini adalah situs ziarah.

Pengunjung percaya bahwa ziarah akan membawa mereka sukses dalam karir mereka, kesehatan yang baik dan kemakmuran. Waktu terbaik untuk mengunjungi makam keramat adalah pada Kamis malam, Jumaat Legi menurut Kalender Jawa.

Gunung Kawi adalah salah satu tujuan ziarah paling populer bagi orang Tionghoa Indonesia, dengan Jumat Legi sebelum Tahun Baru Imlek menjadi sangat sibuk.

Bau dupa menyebar di udara; pengunjung datang untuk mengungkapkan keberuntungan mereka melalui ritual Konfusianisme/Tao kuno yang dikenal sebagai kau ciam si (diterjemahkan secara kasar dari dialek Hokkien yang berarti ‘mencari/berkonsultasi dengan oracle bambu’), sebuah metode pengungkapan keberuntungan.

Ini melibatkan pengocokan wadah silinder yang diisi dengan tongkat oracle yang terbuat dari bambu, bernomor 1 – 100, sedemikian rupa sehingga tongkat oracle akan melompat keluar secara misterius. Nomor pada tongkat akan dicocokkan dengan interpretasi ramalan pada slip ramalan dari nomor yang sama, dan di situlah letak keberuntungan yang Anda cari.

Pesan ramalan bisa berupa aforisme, epigram atau peribahasa; itu samar dan penuh teka-teki. Biasanya diuraikan oleh staf kuil, akurasinya tergantung pada pengetahuan penerjemah. Praktek kau ciam si sudah ada sejak Dinasti Jin, dan masih lazim di kuil-kuil Tao di Taiwan, Hong Kong, Indonesia, Thailand, Singapura dan Malaysia.

Dalam beberapa tahun terakhir, Gunung Kawi tidak hanya berfungsi sebagai ruang suci (pesarean) bagi peziarah dan pengunjung, tetapi juga memiliki ‘ruang profan’ bagi pengunjung lain yang datang untuk menikmati keindahan alam dan pertunjukan budaya dan lintas agama. wilayah.

Ini adalah inisiatif pemerintah Kabupaten Malang dalam upayanya mengubah citra Gunung Kawi dan menghapus stigma Gunung Kawi sebagai Pesarean.

Pura Gunung Kawi, Bali

Pura Gunung Kawi, Bali

Turun di lembah yang mengalirkan sungai di dekat Tampaksiring di Ubud, Bali, adalah kompleks arkeologi yang menarik – tempat perlindungan bangunan kuno – Pura Gunung Kawi.

Tidak seperti candi lainnya di Bali, candi yang diselimuti kabut dan misteri ini agak santai dengan sedikit pengunjung asing, tetapi berada dalam rencana perjalanan mantan Presiden Obama ketika ia dan keluarganya berlibur di Bali pada tahun 2017.

Kompleks ini memancarkan mistik tertentu; legenda dewa, raja, dan pahlawan yang telah lama terlupakan telah diceritakan tentang asal-usulnya. Tapi, bukankah Bali adalah negeri legenda?

Saat Anda turun ke kuil, menuruni 270 anak tangga, Anda akan bertemu dengan pemandangan indah sawah yang subur, dan akhirnya disambut oleh suara air yang mengalir. Di ujung tangga, ada gapura dengan pilar-pilar yang menampung baskom berisi air suci, yang diperciki pengunjung untuk membersihkan diri sebelum memasuki kompleks.

Pengaturan Pura Gunung Kawi di antara sawah dan hutan alam membuat lokasinya cukup menakjubkan. Karya seni kuno yang diukir di tebing terdiri dari empat candi atau kuil di sisi barat dan lima lainnya di sisi timur sungai, sementara yang lain tersembunyi di selatan di seberang lembah.

Bukti menunjukkan bahwa candi ini mungkin pernah dilindungi di antara dua serambi besar yang dipahat dari batu. Setiap candi diyakini sebagai peringatan bagi anggota kerajaan Bali abad ke-11, tetapi sedikit yang diketahui tentang hal ini. Legenda menceritakan bahwa seluruh kelompok tugu peringatan dipahat dari permukaan batu dalam satu malam oleh kuku jari raksasa mitos Kebo Iwo.

Lima candi di sisi timur didedikasikan untuk Raja Udaya, Ratu Mahendradatta dan putra mereka Airlangga, Anak Wangsu dan Marakata. Ketika Anak Wangsu menjadi penguasa Bali, Airlangga memerintah Jawa bagian timur dan menjadi raja legendaris Singasari (Singosari).

Empat lainnya untuk kepala selir Anak Wangsu dan candi kesepuluh yang terpencil adalah untuk menteri kerajaan. Teori lain menyatakan bahwa seluruh kompleks didedikasikan untuk Anak Wangsu, istri dan selirnya, dan seorang menteri kerajaan.

Candi (relung) ini bukan makam dan tidak pernah ada sisa-sisa manusia, tetapi fungsinya belum dipastikan. Bentuknya menyerupai bangunan kecil dengan atap tiga tingkat yang memuat sembilan simbol lingam-yoni bergaya. Pintu itu sepertinya tidak menuju ke mana-mana. Ada ruang kecil di bawah setiap candi untuk persembahan makanan dan benda logam yang mewakili kebutuhan duniawi.

Di dalam kompleks terdapat gua-gua batu kecil dan sel-sel yang dipahat dari batu yang berfungsi sebagai tempat meditasi untuk melengkapi kuil tempat para biksu Buddha biasa duduk dan merenung.

Di Bali, agama Hindu dan Budha telah hidup berdampingan dan menyatu secara harmonis sejak zaman dahulu. Saat Anda berkeliaran di antara monumen, kuil, air mancur, dan sungai, ada perasaan keagungan kuno.

Gunung Kawi Sebatu, Bali

Gunung Kawi Sebatu, Bali

Sekitar 10km jauhnya di Gianyar, ada candi suci lainnya – Gunung Kawi Sebatu, candi air Hindu yang didedikasikan untuk Wisnu. Kompleks candi abad ke-11 ini, dibangun di atas mata air alami, terdiri dari kumpulan kuil kuno, kolam pemandian, dan air mancur.

Ketertarikan arsitekturalnya terletak pada gerbangnya yang terbelah, dinding berukir yang kaya, dan berbagai kuil dan paviliun.

Masuk ke candi utama disediakan untuk umat Hindu tetapi paviliun dan kuil lain untuk roh leluhur dapat dijelajahi. Pengrajin di desa pegunungan Sebatu adalah pemahat dan pemahat kayu yang terampil. Balok berukir dan penggambaran dewa dan setan di atas batu dapat dilihat di seluruh kuil.

Ada sebuah kuil yang didedikasikan untuk orang bijak Jawa Mpu Kuturan, seorang pendeta yang berperan dalam pendirian agama Hindu Bali. Di sebelah kanan pelataran pusat adalah kuil klan Pasek Gelgel di mana para dewa leluhur dihormati di sembilan kuil.

Kolam refleksi dengan paviliun terapung berada di halaman luar; lebih jauh di luar adalah paviliun kinerja. Beberapa kolam untuk mandi ritual pemurnian sementara kawanan ikan mas dipelihara di kolam lain.

Unggas berkeliaran di sekitar pengaturan hutan. Pura Gunung Kawi Sebatu adalah permata, salah satu pura tercantik di Bali, jadi kunjungi sebelum orang banyak mengetahuinya!

Upacara rumit diadakan untuk merayakan hari jadi pura, Purnama Sasih Kasa, pada bulan purnama pertama dalam kalender Bali dan dihadiri oleh peziarah Hindu Bali dari seluruh pulau.

Orang Bali diharapkan untuk berpartisipasi dalam peringatan pura pura klan mereka untuk memperkuat identitas klan mereka. Inilah saatnya nenek moyang mereka turun berkunjung untuk disambut dengan tarian dan makanan.

Di seluruh dunia orang memandang gunung sebagai sumber berkah dan penyembuhan, seperti di situs spiritual Gunung Kawi di Jawa dan Bali ini. Gunung suci menghasut penghormatan dan merupakan subyek legenda. Spiritualitas memberikan rasa damai dan membantu kita memahami mengapa lokasi terpencil Gunung Kawi ini dianggap mistis oleh penduduk asli negeri itu.

Layanan Travelloratour

travel malang denpasar

travel surabaya malang

travel malang juanda

travel malang jogja

sewa mobil malang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *